ULMWP mengajak orang West Papua boikot HUT Ke-73 pada 17 agustus 2018 - Psm News West Papua Indonesia
Headlines News
Home » , » ULMWP mengajak orang West Papua boikot HUT Ke-73 pada 17 agustus 2018

ULMWP mengajak orang West Papua boikot HUT Ke-73 pada 17 agustus 2018

Written By Papuani on Friday, August 17, 2018 | 6:42 AM




PNG, Psmnews - Ketua Eksekutif United Liberation Movement for West Papua (ULMWP), Benny Wenda mengajak kepada masyarakat West Papua untuk boikot dan tidak berpartisipasi dalam perayaan kemerdekaan Indonesia.
Ia menghimbau kepada orang Papua dari Sorong sampai Samarai untuk tidak merayakan kemerdekaan Indonesia karena menurutnya, “Karena negara Indonesia yang telah menyerbu kita sendiri dan  mencuri kemerdekaan kita sendiri dan terus membunuh orang Melanesia kita sendiri seperti binatang," kata Wenda kepada media ini melalu pesan elektroniknya.

The United Liberation Movement for West Papua (ULMWP) atau biasa disebut dengan Gerakan persatuan pembebasan untuk Ppaua Barat ia, memberitahu kepada masyarakat Internasional bahwa, rakyat West Papua tidak akan berpartisipasi dalam Perayaan Ulang Tahun (HUT) Kemerdekaan Indonesia ke-73 tahun yang diselenggarakan pada tanggal 17 Agustus 2018.

Hari Kemerdekaan Indonesia sama sekali tidak ada kaitan dengan West Papua. “Kedudukan Indonesia sejak tahun 1969 di West Papua adalah ilegal, atau 24 tahun setelah Indonesia Merdeka pada tahun 1945. West Papua sendiri dijanjikan kemerdekaan pada 1 Desember 1961. Menambah penghinaan terhadap luka bagi orang Papua, 17 Agustus hanya dua hari setelah apa yang kita kenal sebagai Hari Ingkar Janji atau Perjanjian New York Agreemen pada tahun 1962 diadakan,”katanya.
Menambahkan, “Pada 15 Agustus 1962, Pemerintah Republik Indonesia, Amerika Serikat, dKerajaan Belanda semuanya menandatangani janji yang mengikat secara hukum bahwa semua orang West Papua akan diberikan suara bebas dan adil mengenai kemerdekaan. Apa yang sebenarnya terjadi adalah pemungutan suara dan pembulatan hanya 1.026 orang Papua, atau presentasenya (kurang dari 0,2% populasi) dan itu pun juga dilakukan dibawa tekanan militer Indonesia dibawa todongan senjata untuk memilih bersama Indonesia,”ujarnya sejarah yang terjadi dalam perebutan Irian Barat atau sekarang disebut Papua.

Ini disebut "Act of Free Choice" tahun 1969 tidak bebas dan tidak ada pilihan. Jika Indonesia serius dalam menangani West Papua, itu seharusnya memenuhi janji New York Agreement-nya dan memberi kami referendum satu-orang, satu-suara (One Men One Vote), namun hal itu belum satu pun Pemerintah Indonesia lakukan,
"Oleh karena itu tidak ada alasan sejarah atau hukum mengapa West Papua harus merayakan Hari Kemerdekaan Indonesia maka itu tidak boleh dirayakan,” tegasnya Benny Wenda.

“Kami menuntut pemerintah Indonesia untuk menjelaskan mengapa kami orang West Papua harus dipaksa untuk merayakan Kemerdekaan suatu Negara yang telah secara ilegal menyerang Negara kita sendiri dan terus membantai ratusan ribu orang kita sendiri?”tanyanya Wenda.

Warisan berdarah dari Act of NO Choice yang curang adalah Genosida yang terabaikan yang sedang berlangsung di West Papua. Lebih dari 500.000 orang Papua diperkirakan telah tewas sejak 1960-an.
Faktanya, hal-hal menjadi semakin buruk di West Papua , terutama sejak Presiden Indonesia Joko Widodo ("Jokowi") mengambil alih kekuasaan pada tahun 2014. Sejak saat itu, kelompok-kelompok hak asasi manusia, gereja-gereja dan organisasi-organisasi lain telah melaporkan jumlah yang semakin banyak dan memburuknya. pelanggaran hak asasi manusia (HAM) yang menyedihkan. tahun lalu saja, diperkirakan bahwa setidaknya 16 orang Papua tewas atau meninggal dalam keadaan misterius. Banyak lainnya ditembak, disiksa, ditahan secara tidak sah atau disiksa.
"Oleh karena itu, tidak ada alasan moral atau etika mengapa West Papua harus merayakan Hari Kemerdekaan Indonesia,”lajutnya.
Setiap tahun, hari kemerdekaan Indonesia hanya membawa lebih banyak pertumpahan darah dan air mata bagi rakyat West Papua. Hari-hari ini, hampir setiap minggu, kita mendengar berita tentang orang Papua yang telah dibunuh atau "dihilangkan" oleh Militer dan Polisi Indonesia. Hanya bulan lalu, setidaknya tiga orang Papua dilaporkan tewas di wilayah Nduga, setelah helikopter militer Indonesia menembaki sebuah desa di West Papua .

“Sebagai Ketua ULMWP, saya mengajak masyarakat West Papua untuk tidak berpartisipasi dalam perayaan kemerdekaan Indonesia. Dari Sorong sampai Samarai, kita tidak akan merayakan. Kemerdekaan suatu negara yang telah menyerbu negara kita sendiri, mencuri kemerdekaan kita sendiri dan terus membunuh orang Melanesia kita sendiri seperti binatang.

Dari 15 Agustus hingga 17 Agustus dan seterusnya, tidak akan ada perayaan hari kemerdekaan Indonesia di West Papua, dan tidak akan ada orang Papua yang menaikkan bendera Indonesia. Lebih baik tinggal di rumah daripada berpartisipasi dalam ilegal disebut "integritas wilayah Indonesia" di atas West Papua. ULMWP menyerukan kepada semua warga Papua untuk tetap sepenuhnya damai dan disiplin dalam boikot ini. Kami akan menunjukkan kepada dunia melalui damai, tanpa partisipasi bahwa kami adalah orang Melanesia West Papua dan bahwa kami tidak dan tidak akan menjadi orang Indonesia.

ULMWP menghimbau kepada pemerintah Indonesia dan semua aktor negara, termasuk militer Indonesia, Polisi dan dinas intelijen untuk tidak memaksa orang Papua untuk berpartisipasi dalam Hari Kemerdekaan Indonesia dan tidak melakukan kekerasan, intimidasi penangkapan atau pelanggaran hak asasi manusia lainnya terhadap rakyat West Papua .

ULMWP naik banding ke komunitas internasional, termasuk semua pengamat internasional, perwakilan pemerintah dan organisasi hak asasi manusia untuk membantu memantau situasi di West Papua dan untuk membantu melakukan advokasi atas nama kami untuk hak-hak fundamental kami di bawah hukum internasional. Sementara semakin meremukkan semua bentuk Kebebasan Berekspresi, pemerintah Indonesia berusaha keras untuk membungkam panggilan sah kami untuk menentukan nasib sendiri. Kami sangat membutuhkan dunia untuk membantu memperkuat suara kami sebelum terlambat dan sebelum tidak ada lagi orang Papua yang tersisa di West Papua.

Mulai tahun ini dan seterusnya, rakyat West Papua tidak akan pernah merayakan kemerdekaan Indonesia, negara yang secara ilegal menyerbu kita sendiri; dengan melakukan hal itu secara tidak sah mencuri hak berdaulat kita sendiri untuk kemerdekaan West Papua. Berdasarkan hukum internasional, kehadiran Indonesia di West Papua adalah ilegal.

Satu-satunya solusi yang sah untuk West Papua adalah agar rakyat West Papua diizinkan untuk secara bebas dan damai menentukan masa depan kita sendiri melalui suara yang diawasi secara internasional. Penentuan Nasib sendiri adalah satu-satunya jalan ke depan untuk West Papua.

Sementara pemerintah Indonesia tampaknya tetap berkomitmen terhadap kekerasan dan menyerang penduduk desa di West Papua dari tempur militer, ULMWP menyatakan bahwa resolusi damai adalah satu-satunya masa depan untuk konflik berkepanjangan di Pasifik ini.

ULMWP berkomitmen pada cita-cita bahwa ketika West Papua akhirnya merdeka dan bebas, kita akan hidup sebagai tetangga yang baik dengan Indonesia dan kita akan merayakan Hari Kemerdekaan West Papua sendiri dengan damai.(*)


Share this article :

Terima kasih atas kunjungan anda, Please Comment with Facebook #By PL

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Translate

Pengunjung

Please Subscribers Channel Youtube

My Channel Youtube

Postingan Populer

 
Support : Creating Website | Pilok | Psmnews Template
Proudly powered by psmnews.org
Copyright © 2011. Psm News West Papua Indonesia - All Rights Reserved
Template Design by Creating Website Published by Owen Template